CB Blogger

Pengertian dan Prinsip Toleransi dalam Islam

Pengertian dan Prinsip Toleransi dalam Islam
TOLERANSI secara bahasa artinya adalah batas ukur untuk penambahan atau pengurangan yang masih diperbolehkan dan penyimpangan yang masih dapat diterima dalam pengukuran kerja (KBBI).

Toleran artinya "bersifat atau bersikap menenggang (menghargai, membiarkan, membolehkan) pendirian (pendapat, pandangan, kepercayaan, kebiasaan, kelakuan, dan sebagainya) yang berbeda atau bertentangan dengan pendirian sendiri".

Dalam Islam, toleransi dikenal dengan istilah “tasamuh”, berasal dari kata “sa-ma-ha” yang artinya tasahul (kemudahan), yaitu memperbolehkan atau memberikan.

Tasamuh adalah sikap menghormati orang lain untuk melaksanakan hak-haknya atau melaksanakan keyakinannya.

Dalam Islam, pinsip utama toleransi disebutkan dalam QS Al-Kafirun:

قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ. لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ. وَلَا أَنتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ. وَلَا أَنَا عَابِدٌ مَّا عَبَدتُّمْ. وَلَا أَنتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ. لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ

“Katakanlah (wahai Muhammad kepada orang-orang kafir), “Hai orang-orang yang kafir, aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmulah agamamu dan untukkulah agamaku”. (QS. Al-Kafirun: 1-6)

Ayat atau surat tersebut diturunkan setelah kaum kafir Quraisy menawarkan toleransi versi mereka.

Tokoh Quraisy, yakni Al Walid bin Mughirah, Al ‘Ash bin Wail, Al Aswad Ibnul Muthollib, dan Umayyah bin Khalaf, menemui Nabi Muhammad Saw dan berkata:

يا محمد ، هلم فلنعبد ما تعبد ، وتعبد ما نعبد ، ونشترك نحن وأنت في أمرنا كله ، فإن كان الذي جئت به خيرا مما بأيدينا ، كنا قد شاركناك فيه ، وأخذنا بحظنا منه . وإن كان الذي بأيدينا خيرا مما بيدك ، كنت قد شركتنا في أمرنا ، وأخذت بحظك منه

“Wahai Muhammad, bagaimana kalau kami beribadah kepada Tuhanmu dan kalian (muslim) juga beribadah kepada Tuhan kami. Kita bertoleransi dalam segala permasalahan agama kita. Apabila ada sebagaian dari ajaran agamamu yang lebih baik (menurut kami) dari tuntunan agama kami, kami akan amalkan hal itu. Sebaliknya, apabila ada dari ajaran kami yang lebih baik dari tuntunan agamamu, engkau juga harus mengamalkannya.” (Tafsir Al Qurthubi, 14: 425)

Dengan demikian, dalam hal agama (akidah/ibadah), Islam dengan tegas mengajarkan agar kaum Muslim melaksanakan keyakinannya dan kaum non-Muslim juga disilakan menjalankan agama yang mereka yakini, tanpa saling ganggu ataupun dicampur-adukkan.

Prinsip Toleransi dalam Islam juga tergambar dalam ayat berikut ini yang menunjukkan kita harus berbuat baik dan adil kepada siapa pun.

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ (8) إِنَّمَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ قَاتَلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَأَخْرَجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ وَظَاهَرُوا عَلَى إِخْرَاجِكُمْ أَنْ تَوَلَّوْهُمْ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ (9)


“Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil. Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu karena agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.” (QS. Al Mumtahanah: 8-9)

Ibnu Katsir dalam tafsirnya mengatakan, “Allah tidak melarang kalian berbuat baik kepada non- muslim yang tidak memerangi kalian seperti berbuat baik kepada wanita dan orang yang lemah di antara mereka. Hendaklah berbuat baik dan adil karena Allah menyukai orang yang berbuat adil.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 7: 247). 

Ibnu Jarir Ath Thobari rahimahullah mengatakan, bentuk berbuat baik dan adil di sini berlaku kepada setiap penganut agama. (Tafsir Ath Thobari, 14: 81).

Demikian Pengertian dan Prinsip Toleransi dalam Islam. Wallahu a'lam bish-showabi.*

Masjid Abu Bakar Ash-Shiddiq

Masjid Abu Bakar Ash-Shiddiq Griya Cempaka Arum Kota Bandung